Op. Mujur Sinaga

Op. Mujur Sinaga(+)/ br. Sirait(+) 

Anak dohot Boru:

  1.   Op. Damenta Sinaga(+)/ br. Siadari(+)
  2.   Op. Roland Sinaga(+)/ br. Sirait(+)
  3.   Op. Lenta Nainggolan/ br. Sinaga(+)
  4.   Op. Letti Sirait(+)/ br. Sinaga(+)
  5.   Op. Chandra Sinaga(+)/ br. Napitu(+)
  6.   Op. Si Goklas Napitu Sinaga(+)/ br. Manurung

1. Op. Damenta Sinaga(+)/ br. Siadari(+)

1.1.  Mujur Sinaga/ br. Siadari (Op. Si Okta)

1.1.1.      Damanik(+)/ Damenta br. Sinaga/ (A. Elia)

1.1.1.1.           Okta Elia br. Damanik

1.1.1.2.           Dini br. Damanik

1.1.1.3.           Grace br. Damanik

1.1.2.      A. Silitonga/ Roma br. Sinaga (A. Roni)

1.1.2.1.          Roni Silitonga

1.1.2.2.          Rio Silitonga

1.1.2.3.          Remond Silitonga

1.1.3.      Nawan Sinaga(+)

1.1.4.      Nila br. Sinaga

1.1.5.      May br. Sinaga

1.2.  Viktor Sinaga/ br. Manurung(+)/ br. Manurung (Op. Verlencia)

1.2.1.      Sitompul/ Vanny br. Sinaga (A. Valenda)

1.2.1.1.  Valenda br. Sitompul

1.2.1.2.  Brian Sitompul

1.2.1.3.  Vio Sitompul

1.2.2.      Vanner Sinaga/ br. Malau (A.Verlencia)

1.2.2.1. Varlencia br. Sinaga

1.2.3.      Novel Sinaga/ br. Hutauruk (A. Velin)

1.2.3.1. Velin M. Octaria br. Sinaga

1.3.  Sidabutar(+)/ Saormauli br. Sinaga (A. Jakobus)

1.3.1.      Jakobus Sidabutar(+)

1.3.2.      Nainggolan/ Hotma br. Sidabutar

1.3.2.1.……………………

1.3.2.2.……………………

1.3.3.      …………………/ Maria br. Sidabutar

1.3.4.      ………………………

1.3.5.      ………………………

1.3.6.      ………………………

1.3.7.  ………………………

1.4.  Pardomuan Sinaga/ br. Butar-butar (Op.  …………)

1.4.1.      ……………/ Duma br. Sinaga (A. …………)

1.4.1.1. ………………………..

1.4.1.2.   ………………………..

1.4.2.      Perdi Sinaga

1.4.3.      Sanna br. Sinaga

1.4.4.      …………………………..

1.4.5.      …………………………..

1.5.  Juakkat Sinaga/ br. Simangunsong (A. Hotma)

1.5.1.       Hotma br. Sinaga(+)

1.5.2.      …………………………..

1.5.3.      …………………………..

1.5.4.      …………………………..

1.5.5.      …………………………..

1.5.6.      …………………………..

1.5.7.      …………………………..

1.5.8.      …………………………..

1.6.  Nikodemus Sinaga/ br. Manurung (A. Esra)

1.6.1.      Esra Sinaga

1.6.2.      Pernando Sinaga

1.6.3.      Ernita br. Sinaga

1.7.  Samosir/ Erbi br. Sinaga ( Op. Si Stephanie)

1.7.1.      Mills/ Masli br. Samosir (A. Stephanie)

1.7.1.1. Stephanie

1.7.1.2. Natasha

1.7.1.3. Rachel

1.7.2.      Erin br. Samosir

1.7.3.      Franselina br. Samosir

1.7.4.      Jimmy Samosir

1.8.  Boi Sinaga/ br. Manurung (A. Mega)

1.8.1.      Mega br. Sinaga

1.8.2.      Jessi br. Sinaga

1.8.3.      David Sinaga

1.8.4.     Mangatas Sinaga

1.8.5.     Bram Bizi Sinaga

2.     Op. Roland Sinaga(+)/ br. Sirait(+)

2.1.    Siallagan(+)/ Simbolon(+)/ Sitta br. Sinaga(+) (Op. Nova)

1.2.1.      Edu Siallagan/br. …………….. (A. ……………..)

1.2.1.1.…………………………

1.2.1.2.………………………..

1.2.1.3.………………………..

1.2.2.      Mangapul Simbolon/br. …….. (A. ……………….)

1.2.2.1.…………………………

1.2.2.2.…………………………

1.2.3.      ………………/Juni br. Simbolon (A. …………………)

1.2.3.1.………………………..

1.2.4.      Ances Simbolon(+)/ br. Siahaan  (A. ………………)

1.2.4.1.………………………….

1.2.5.      Marudut Simbolon/ br. ………………. (A. ……………….)

1.2.5.1.……………………………..

1.2.6.      ……………………../ Butet br. Simbolon (A. …………………..)

1.2.6.1.………………………..

1.2.6.2.      ………………………..

2.2.      Tunggul Sinaga/ br. Sitanggang(+)/ br. Siahaan ( Op. Ria)

2.2.1.       Roland Sinaga/ br. Sianturi  (A. Ria)

2.2.1.1.   Ria br. Sinaga

2.2.1.2.   ………………….

2.2.2.      H. Nainggolan/ Vera br. Sinaga (A. Benny)

2.2.2.1.   Benny Nainggolan

2.2.3.      ………………/ Heny br. Sinaga (A. ………….)

2.2.3.1.   …………………..

2.2.3.2   .…………………….

2.2.4.      Dian Sinaga

2.2.5.      Marudut Sinaga/br. Sirait (A. …………………..)

2.2.5.1.   …………………….

2.3.  O. Siregar/ Aminah br. Sinaga (Op. Pragita)

2.3.1.       Frengky Siregar/ br. Samosir (A. Pragita)

2.3.1.1.   Pragita br. Siregar

2.3.2.      Dedi Haryadi Pasaribu/ Rosalin br. Siregar (A. Rebekka)

2.3.2.1.   Rebekka br. Pasaribu

2.3.2.2.   Renata br. Pasaribu

2.3.3.      Fernando Siregar/ br…………. (A. ………..)

2.3.3.1.   ……………………………

2.3.4.      Salomo Siregar

2.3.5.      Tika br. Siregar

2.4.  Luhut Sinaga(+)/ br. Sirait (Op. ……)

2.4.1.      Juli br. sinaga

2.4.2.      ……………………….

2.4.3.      ………………………

2.4.4.  ………………………..

2.5.  Sumihar Sinaga/ br. Sirait (Op. Si —-)

2.5.1.      ……………../ Risma br. Sinaga

2.5.1.1.   ………………………..

2.5.2.      ………………/ Eva br. Sinaga

2.5.2.1.   ……………………..

2.5.3.      ………………………………

2.5.4.      ………………………………

2.5.5.  ……………………………….

2.6.  Sitorus/ Rapmauli br. Sinaga (A. ivory)

2.6.1.      Ivori br. Sitorus

2.6.2.      …………………/……………….br. Sitorus

2.6.2.1.   ………………………………..

2.6.3.      Ita br. Sitorus

2.6.4.      Dilehon Sitorus

2.6.5.      Pangidoan Sitorus

2.7.  …………………(+)/ …………………../ Harli br. Sinaga (A. Kaledin)

2.7.1.      Kaledin ……………..

2.7.2.      …………………………..

2.7.3.      …………………………..

2.7.4.      ……………………………..

2.8.  Mangiring Sinaga/ br. Hasugian (A. …………………….)

2.8.1.      ……………………….

2.8.2.      ………………………

2.8.3.      ………………………

3.    Op. Lenta Nainggolan/ br. Sinaga(+)

3.1.      Lindung Nainggolan/ br. Aruan (A. Lenta)

3.1.1.      Lenta br. Nainggolan

3.1.2.      Grace br. Nainggolan

3.1.3.      Johan Nainggolan

3.1.4.      N. Panjaitan/ Dame Kemala br. Nainggolan

3.1.5.      Helnida br. Nainggolan

3.2.      Malum Nainggolan/ br. Situmorang (A. Sarma)

3.2.1.      Malau/ Sarma br. Nainggolan (A. Sebastian)

3.2.1.1.           Sebastian Malau

3.2.2.      Pendi Nainggolan

3.2.3.      Toni Nainggolan/ br. Situmorang  (A. ………………)

3.2.3.1.            …………..Nainggolan

3.2.4.      Carles Nainggolan

3.2.5.      Manto Nainggolan

3.3.     Silaban/ Pasu br. Nainggolan (A. ………………………..)

3.3.1.      R. Simangunsong/ Lisbet br. Silaban (A. …………………………..)

3.3.1.1.     ……………………………… Simangunsong

3.3.2.      Oloan Silaban/ br. Hutasoit

3.3.3.      Parlin Silaban

3.3.4.      Chronika br. Silaban

3.3.5.      …………………………………

3.4.      Ojak Nainggolan/ br. ………………….(A. Erik)

3.4.1.      Erik Nainggolan/ br. Sinaga

3.4.1.1.            ………………………………….

3.4.2.      …………………………….

3.4.3.      ……………………………

3.4.4.  ……………………………..

3.5.       ……………………………./ Maria br. Nainggolan (A. …………………….)

3.5.1.      ……………………………

3.5.2.      …………………………….

3.5.3.      ………………………………

3.5.4.      ………………………………..

3.6.      Girsang Nainggolan/ br. Situmorang  (A. Martin)

3.6.1.      Martin Nainggolan

3.6.2.      Ivan Nainggolan

4.    Op. Letti Sirait(+)/ br. Sinaga(+)

4.1.      Sinaga(+)/ Sonti br. Sirait (Op. ……………………..)

4.1.1.      Pangihutan Sinaga/ br. ………………….(A. ………………….)

4.1.1.1.            …………………………

4.1.1.2.            …………………………….

4.1.2.      Bakkara/ Nadia br.Sinaga (A. ……………….)

4.1.2.1.            ……………………….

4.1.2.2.            ……………………

4.1.2.3.            ……………………………

4.1.3.      ………………………..

4.1.4.      Emmin br.Sinaga

4.1.5.      …………………………..

4.1.6.  ……………………………..

4.2.      Posder Sirait/ Debora br. Sinaga (A. Letti)*

4.2.1.      Letti br. Sirait

4.2.2.      Lajun Sirait

4.2.3.      Emi br. Sirait

4.2.4.      Kristin br. Sirait

4.2.5.      Yenti br. Sirait

4.3.      Pulungan/ Mutiara br. Sirait(+)

4.4.      Sinaga/ Minda br.Sirait(+) (A. Nelli)

4.4.1.      ………………../ Nelli br. Sinaga

4.4.1.1.            …………………………………………..

4.4.2.       ……………../Ana br. Sinaga

4.4.2.1.            …………………….

4.4.3.      Rizal Sinaga

4.5.      Abel Sirait/br. …………….. (A. ………………)

4.5.1.      …………………………….

4.5.2.      ………………………….

4.6.      Sitanggang/ Des br. Sirait [A. Patar]

4.6.1.      Patar Sitanggang

4.6.2.      ………………………………..

4.6.3.      ……………………………….

4.6.4.      ………………………………

4.7.      Jintan Sirait/ br. Sitio (A. Iin)

4.7.1.      Iin br. Sirait

4.7.2.      …………………………

4.7.3.      ……………………………..

4.8.      Sinaga/ Enna br. Sirait (A. ………………….)

4.8.1.      …………………………….

4.8.2.      …………………………..

4.8.3.      ………………………..

4.8.4.      ………………………….

5.    Op. Chandra Sinaga(+)/ br. Napitu(+)

5.1.      Arifin Sinaga/ br Napitu (A. Chandra)

5.1.1.      Indra Sinaga

5.1.2.      Cepy Sinaga

5.1.3.      Tomy Sinaga

5.1.4.      Erik Sinaga

5.1.5.      Inggrid br. Sinaga

5.1.6.      Bill Sinaga

5.1.7.      Noel Sinaga

5.2.      S. Siallagan/ Mariati br. Sinaga (A.Lisbet)

5.2.1.      A. Sitorus/ Lisber br. Siallagan

5.3.      P.Sirait/ Debora br. Sinaga (A. Letti)*

5.3.1.      Letti br. Sirait

5.3.2.      Lajun Sirait

5.3.3.      Emi br. Sirait

5.3.4.      Kristin br. Sirait

5.3.5.      Yenti br. Sirait

5.4.      Juston Sinaga/ br. Makka (A. Kristono)

5.4.1.      Kristono Sinaga

5.4.2.      Febrian Sinaga(+)

5.4.3.      Hansen Sinaga

5.5.      Jawaring/ Mariomta br. Sinaga (A. Topan)

5.5.1.      Topan

5.5.2.      Fajar

5.5.3.      Doli

5.5.4.      Ami

5.6.      Bernat Sinaga/ br. Sitorus (A. Christoper)

5.6.1.      Christoper Sinaga

5.6.2.      Irene br. Sinaga

5.6.3.      Steven Sinaga

5.7.      S.Hutapea/ Imma br. Sinaga (A. Rapael)

5.7.1.      Rapael Hutapea

5.7.2.      Grace br. Hutapea

5.7.3.      Willy Hutapea

5.8.      Paber Sinaga/ br. Siahaan

5.8.1.      Aurora Masniari br. Sinaga

6.    Op. Si Goklas Napitu Sinaga(+)/ br. Manurung

6.1.      Napitu(+)/ Nita Mutiara br. Sinaga (A. Goklas)

6.1.1.      Goklas Napitu

6.1.2.      ………………

6.1.3.      ……………….

6.1.4.      …………………

6.1.5.      …………

6.1.6.      …………….

6.1.7.      ……………..

6.1.8.      ……………..

Keterangan

*Poin 4.2. sama dengan poin 5.3.

Arisan Op.Mujur

Kemarin hari Minggu tanggal 25 April 2010, kembali kami keturunan Op. Mujur Sinaga yang tinggal di Jabodetabek mengadakan arisan. Arisan ini kami sebut dengan arisan keluarga besar Op.Mujur. Kali ini arisan diadakan di rumah A. Rebekka yang terletak di belakang kantor kelurahan Serdang, kecamatan kemayoran.

Kalau saya tidak lupa, arisan ini mulai dibentuk sekitar tahun 2004, dengan ketua Juston Sinaga [A. Kristono Sinaga], sekretaris Nainggolan [A. Benni nainggolan] dan bendahara Anton Silitonga [A. Roni Silitonga]. Arisan pertama diadakan di rumah Juston Sinaga yang beralamat di jalan Taruna pulogadung. Waktu itu yang ikut arisan ini adalah:
1. Keluarga A. Kristono Sinaga [Pulogadung]
2. Keluarga A. Roni Silitonga [Pulogadung]
3. Keluarga A. Elia Damanik [Pulogadung]
4. Keluarga op. Gita Siregar [Cempaka putih]
5. Keluarga A. Benny Nainggolan [d/h Cempaka Putih, sekarang di Cikunir]
6. Keluarga A. Christoper Sinaga [Halim]
7. Keluarga A. Raphael Hutapea [ Rawalumbu Bekasi]
8. Keluarga Ances Simbolon [Cempaka Putih]
9. Paber Sinaga [Pulogadung, dulu belum menikah, sekarang sudang menikah tinggal di Bekasi]
Dalam perkembangannnya, ada anggota yang bertambah yaitu:
1. Keluarga A. Pragita Siregar [Bekasi]
2. Keluarga A. Rebekka [Kemayoran]
3. Keluarga Novel Sinaga [Bekasi]
Namun ada juga anggota yang berkurang yaitu:
1. Keluarga A. Elia Damanik [Pulogadung]
2. Keluarga Ances Simbolon [Cempaka Putih]
Jadi sampai hari ini ada sepuluh keluarga yang aktif mengikuti arisan Op.Mujur ini.

Perlu saya jelaskan disini, sejak awak sudah disepakati bahwa siapa saja keturunan Op.Mujur Sinaga yang tinggal di Jabodetabek merupakan anggota dari punguan ini, walaupun dia tidak ikut arisan, karena arisan bukan sebuah keharusan, tetapi diharapkan.

Kegiatan utama dari kumpulan ini adalah arisan yand dilaksanakan sekali sebulan, tepatnya setiap hari Minggu, minggu ke empat atau hari lain sesuai dengan kesepakatan. Tempat arisan diadakan di rumah anggota secara bergantian sesuai dengan kesepakatan. Dalam arisan ini dilakukan pengumpulan uang arisan [awalnya sebesar Rp 50.000,-/kk, namun sekarang ditingkatkan menjadi Rp. 100.000,-/kk], makan bersama dan kebaktian singkat. Khusus kebaktian singkat ini belum bisa disiplin. Sering kali kami tidak melakukannya, dan kalaupun kami melakukannya, masih seringa dalam keadaan terpaksa.

Selain arisan, kumpulan ini juga melakukan kepedulian sosial kepada anggota, misalnya bantuan sosial untuk anggota yang mengalami musibah. Punguan juga memberikan sekedar tuppak atau kado untuk anggota yang mengadakan pesta. Dan kegiatan lainnya sesuai dengan kesepakatan.

Alasan utama kumpulan ini dibentuk adalah kenyataan yang menunjukkan bahwa sudah ada banyak keturunan Op. mujur yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. Keadaan jakarta yang super sibuk, jalanan yang macet dan banyak alasan lain menyebabkan sesama keturunan Op. Mujur tersebut sangat jarang bertemu. Kalaupun bertemu, sangat jarang semuanya sekali bertemu. Karena alasan tersebut dipikirkanlah suatu cara agar keturunan Op. Mujur tersebut bisa berkumpul minimal sekali dalam sebulan. Adapun cara yang paling praktis dan banyak dipilih orang lain adalah dengan mengadakan arisan.

Setelah terbentuk arisan ini, yang tadinya jarang bertemu, minimal sekali sebulan sesama keturunan Op.Mujur sudah bertemu, bahkan sebelumnya ada yang belum kenal, sekarang sudah saling kenal. Informasi juga semakin cepat diperoleh.

KOLOKIUM P3TKEBT

Apa sih kolokium itu….???? Kalau seminar, simposium, workshop, diskusi, atau rapat saya tahu, tapi kalau kolokium sampai saat ini saya tidak paham. Saya yakin bukan hanya saya saja yang tak paham apa itu kolokium. Teman-teman sekerja saya juga pasti banyak yang tak paham, apa lagi teman-teman di luar sana pasti makin tak paham lagi. Mendengar istilah itu saja mungkin baru kali ini. Tapi sudahlah… nanti kalau saya sudah paham akan saya kasi tau ke teman-teman yang belum paham.

Sudah empat kali saya mengikuti yang namanya kilokium di tempat kerja saya P3TKEBT dan yang terbaru adalah kemarin 22 april 2010. Awalnya kegiatan ini dilaksanakan setiap tahun, tetapi belakangan ini dilaksanakan dalam 2 tahun sekali. Alasan yang saya dengar dari tiupan angin bahwa tidak cukup biaya untuk melaksanakan kolokium setiap tahun. Berapa sih biayanya, kok sampai tidak cukup…? Saya tidak tahu pasti. Yang jelas biayanya pasti besar. Bayangkan saja kolokium kemarin diadakan di hotel bintang empat yang berlokasi di bilangan Senayan Jakarta. Jumlah orang-orang yang diundang lebih dari 100 orang dari berbagai instansi, PLN, PERTAMINA, Dinas Pertambangan dan Energi di daerah dan masih banyak lagi.

Kembali ke pengertian kolokium. Walaupun saya tidak tahu apa pengertian persis dari kata kolokium, saya mencoba mengartikan kolokium tersebut sesuai dengan apa yang saya lihat. Kolokium itu adalah satu acara mempublikasikan hasil-hasil penelitian dan pengembangan dari sebuah institusi litbang di hadapan orang-orang dari luar institusi dengan cara mempresentasikannya. Bagi yang lebih paham tolong dikoreksi. Dalam kolokium ini diharapkan adanya feed back dari orang-orang diluar institusi berupa saran perbaikan, kerja sama penelitian, atau permintaan untuk penelitian yang sudah aplicable.

Dalam kolokium kemarin ada sepuluh presentasi yang terdiri dari satu presentasi kunci, tiga presentasi tamu dan enam presentasi dari P3TKEBT. Presentasi kunci disampaikan oleh Ibu Ratna yaitu Direktur Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi dari Direktorat Jendral Listrik dan Pengembangan Energi. Seharusnya presentasi kunci ini akan disampaikan oleh Dirjen LPE yaitu Bapak J.Purwono, namun ada kegitan lain yang jauh lebih penting dari hanya sekedar menghadiri kolokium P3TKEBT. Mengapa ya… pejabat sering kali berhalangan senhingga harus diwakilkan kepada bawahannya….? Sesibuk apakah pejabat itu….? Mungkin saya baru tau kalau saya sudah jadi pejabat…. Hahahah… saya tidak pernah bermimpi jadi pejabat. Cukuplah saya jadi staff biasa. Staff biasa juga bisa berkontribusi besar dalam pembangunan bangsa dengan mengerjakan bagiannya sebaik-baiknya, bahkan mengerjakan lebih dari apa yang diminta oleh pekerjaan itu. Memang begitulah seharusnya… Wah… jadi ngelantur ke idealisme…jangan dilanjutkan nanti banyak yang tidak suka….

Pembicara kunci pada inti presentasinya menyampaikan bahwa energi baru terbarukan dan konservasi energi menjadi sesuatu faktor penting dalam pembangunan bangsa indonesia ke depan, dan kantor saya P3TKEBT menjadi salah satu institusi yang memegang peranan penting untuk hal tersebut. Wow…. ternyata kantor saya punya peranan sangat penting dalam pembangunan bangsa ini. Luar biasa… saya baru tahu dan apakah teman-teman di kator saya juga sudah tahu….? Semoga. Terus kalau sudah tahu lalu bagaimana….? Mari kita tanya pada rumput yang bergoyang, mudah-mudahan di sana ada jawabannya.

Oh… iya… bagi teman-teman yang belum tahu P3TKEBT, P3TKEBT adalah singkatan dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Ketenagalistrikan dan Energi Baru Terbarukan. Keren kan….? Keren atau kepanjangan sehingga susah untuk dihafal?. Saya sendiri yang telah bekerja dikantor ini sejak april 2006 masih sering kepeleset menyebutkan nama kantor saya ini saking susahnya menghafal nama tersebut. Makin susah lagi dihafal kalau issu yang saya dengar P3TKEBT akan berubah menjadi P3TKEBTKE, dimana dua huruf terakhir kepanjangannya adalah konservasi energi. Tapi apalah arti sebuah nama kata seorang pujangga terkenal kita. Walaupun aku tidak setuju dengan pujangga tersebut. Secara sederhana dan agar orang awam mudah memahaminya, P3TKEBT bertugas mengadakan penelitian agar listrik tidak “byar-pet”. Istilah Kartini-nya, P3TKEBT bertugas menghasilkan penemuan-penemuan sehingga “habis gelap terbitlah terang”. Pengertian yang lebih rumit, P3TKEBT bertugas melakukan penelitian, pengembangan dan kajian terhadap semua energi yang dapat diperbaharui dan energi baru mulai dari resource-nya, pengekloitasiannya, pengolahannya, pengkonversiannya, pendistribusiannya, keekonomiannya sampai pada mengedukasi pengguna energi sehingga bisa menggunakan energi dengan baik dan benar demi kemaslahatan umat manusia. Nah… pengertian yang terahir ini rumit kan…? Sampai saya sendiri bingung apa yang saya tulis…

Kembali ke kolokium kemarin. Kok kembali-kembali melulu…? Yah… maklumlah… kan baru belajar menulis jadi tulisannya tidak teratur. Bukannya belajar menulis itu di TK….? Maksud saya disini bukan belajar menulis seperti di TK, tapi membuat sebuah tulisan yang mengikuti kaidah-kaidah penulisan yang baik dan benar. Saya kan kerja di pusat penelitian dan pengembangan jadi saya harus bisa menulis secara ilmiah, terstruktur, mengikuti EYD dll. Oh… maksudnya begitu….!!! Hussss… sudah…. tulisannya jadi makin ngawur… Balik lagi ke topik, nanti ada yang marah…

Pembicara tamu berasal dari ITB, UNJ dan Ditjen LPE. Pembicara tamu dari ITB yaitu bapak I Gede Wenten mempresentasikan masalah membrane dengan segala kegunaannya yang luar biasa. Membran ini digunakan untuk menyaring air, bahan fuel cell, alat desalinasi, alat untuk meningkatkan pertumbuhan algae, meningkatkan performance pompa, dan banyak lagi. Melihat dari presentasinya, pak Gede ini layak disebut pakar membran. Satu hal yang paling menarik bagi saya dari presentasi pak Gede ini adalah sebuah alat penyaring air yang sangat sederhana tapi luar biasa. Penyaring ini bisa menyaring air comberan menjadi air yang sangat bersih sehingga bisa langsung diminum. Saya jadi teringat dengan air di rumah kami yang warnanya kuning, yang mengakibatkan baju-baju putih saya berubah menjadi warna krem. Pak Gede, dimana alat penyaring air buatanmu itu bisa saya dapatkan…?

Pembicara tamu dari UNJ adalah Bapak Massubekti dengan topik presentasi adalah PLTA-GL. PLTA-GL ini adalah pembangkit listrik tenaga air biasa, sama halnya dengan PLTMH yang sudah banyak dibangun di beberapa daerah di Indonesia. Yang menjadi istimewa adalah air yang menggerakkan PLTA ini bersumber dari air laut yang dipompakan ke suatu tempat yang lebih tinggi dengan menggunakan pompa yang digerakkan oleh gelombang air laut. Yahhh… cukup inovatif juga. Lebih masuk akal dari pada pembangkit listrik tenaga air laut yang lain seperti, pasang surut, bandul, arus laut dan sebagainya. Namun tetap masih harus diteliti lebih dalam lagi.

Pembicara tamu ketiga adalah ibu Indarti dari LPE. Ibu Indarti menguraikan seluruh peraturan dan kebijakan pemerintah yang berkaitan dengan konservasi energi. Peraturannya sangat banyak. Pertanyaannya cuma satu, sudahkah dilaksanakan dengan baik dan benar….? Sering kali peraturan hanya tinggal peraturan yang tercatat dilembaran negara lalu diseminarkan dimana-mana, dibicarakan dan diperdebatkan, tetapi tidak dilaksanakan demi kesejahteraan rakyat. Sering kali peraturan hanya dipahami pada hukuman, disinsentive, atau sangsi. Kita sering melupakan tujuan mulia dari sebuah peraturan. Peraturan dibuat sesuai dengan asal katanya atur. Jadi peraturan itu bertujuan untuk menciptakan keteraturan atau keharmonisan kehidupan manusia dengan manusia yang lain dan dengan alam sekitarnya. Jadi dalam melaksanakan sebuah peraturan harus diutamakan untuk mengedukasi semua pihak yang berkaitan dengan peraturan tersebut mengenai tujuan utama dari peraturan tersebut yaitu keteraturan atau keharmonisan.

Enam pembicara yang berasal dari P3TKEBT adalah Hari Sukarno dan Rochman dari kelopok EBT, Didi Sukaryadi dan Geri Baldi dari kelopok KTL, Hertiyo Sembodo dan saya sendiri Paber Sinaga dari kelompok TKL. Bapak Hari mengangkat topik singkronisasi pembangkit listrik tenaga air dengan tenaga surya di UMM. Bapak Rochman mempresentasikan topik reaktor biogas sistem colar. Bapak Didi membicarakan topik kebijakan energi dibidang panas bumi. Bapak Geri menjelaskan tentang uji kinerja generator induksi. Bapak Hertiyo memaparkan tentan harga listrik dari energi baru terbarukan. Saya sendiri menyampaikan tentang boiler berbahan bakar sampah pertanian. Keenam topik tersebut merupakan sebagian dari penelitian yang dilaksanakan di P3TKEBT pada tahun 2009 yang lalu. Ada beberapa feed back yang diperoleh dari audience untuk ke enam topik ini. Ada kritikan, saran, pertanyaan keingintahuan, tawaran kerja sama dan lain-lain. Namun sayang sekali waktu untuk diskusi sangat terbatas, sehingga keenam topik ini tidak didiskusikan lebih dalam dan feed back yang di peroleh masih cukup dangkal.

Saya pribadi merasakan bahwa topik yang saya presentasikan kurang diminati oleh audience. Saya tidak tahu pasti apakah memang topik yang saya presentasikan kurang menarik, atau saya yang tidak bisa menyampaikannya dengan baik, atau audiensnya yang tidak memiliki pengetahuan yang sesuai dengan bidang ilmu topik yang saya sampaikan….? Misalnya topik yang saya sampaikan adalah teknik sedangkan audiensnya adalah orang-orang ekonomi, jadi tidak nyambung. Saya tidak tahu. Yang jelas saya harus jujur bahwa cara peyampaian saya belum maksimal, intonasi suara saya belum saya uji apakah enak dan jernih didengar oleh audience. Tata bicara saya belum saya persiapkan dengan baik sehingga audiens merasa dihargai, dihormati dan disapa dengan tata krama yang luhur. Body languange saya belum saya latih sehingga enak untuk dilihat oleh peserta kolokium. Penampilan busana yang saya kenakan belum saya atur dengan baik. Tentu saja yang paling utama, bahan presentasi saya belum saya persiapkan dengan matang, baik dari pemilihan format power pointnya, bentuk hurufnya, warnanya, gambar-gambarnya, keteraturan materinya, hal-hal apa yang boleh disampaikan dan yang tidak boleh disampaikan dan masih banyak lagi. Untuk menghasilkan sebuah presentasi yang menarik, semua hal itu harus diperhatikan dan dilakukan dengan sungguh-sungguh.

Saya bermimpi suatu hari nanti sebagai seorang staff biasa saya bisa menjadi presenter yang baik dan sangat menarik di hadapan siapa saja mulai dari masyarakat biasa sampai presiden bahkan dihadapan para malaikat….. mungkin gak ya…..? Bagaimana mungkin… bahasa indonesia mu saja masih berpasir-pasir, logat Medan mu masih kentara, bahasa inggrismu belepotan dan masih sangat jauh… Dasar anak kampung… jadi PNS aja kamu sudah luar biasa, gak usah ngimpi mau jadi presenter terkenal. Tapi saya pengen… masa mimpi saja tidak boleh….Yah… terserah kamu deh….

Harus saya akui walaupun masih banyak kekurangan-kekurangan, kolokium kali ini lebih baik dari sebelum-sebelumnya. Kehadiran para undangan diluar dugaan panitia. Nyaris semua kursi terisi, sampai-sampai tidak semua undangan yang mendapatkan materi acara. Materi acara dalam bentuk poto kopian dimasukkan dalam tas tenteng kertas bermotif batik solo. Didalam tas tenteng ini disertakan juga sebuah Agenda bersampul warna coklat dengan logo Kementerian ESDM dan tulisan Kolokium P3TKEBT. Selain itu ada juga sebuah USB flas disk berwarna putih dengan tulisan P3TKEBT. Sebuah sovenir yang mengesankan. Pembicara kunci dan pembicara tamu juga menyajikan topik yang cukup menyita perhatian audiens sampai-sampai topik yang dibawakan peneliti P3TKEBT serasa tenggelam oleh topik dari pembicara tamu tersebut.

Salut buat panitia yang mengusahakan semua ini. Biarpun banyak kritikan, tetapi kerja keras kalian tidak sia-sia. Penampilan kalian panitia juga memesona pandangan saya pada acara kolokium itu. Jas atau sejenis jas yang tak tau aku namanya dan dasi melengkapi penampilan para panitia laki-laki. Tidak lupa rambut yang klimis dan kumis atau jambang yang diatur sehingga menarik untuk dipandang. Tak kalah dengan panitia perempuan, mereka mengenakan busana berkarakter laksana “wanita karir”, namun tidak menghilangkan keindahan seorang perempuan. Kalian memang benar-benar beda dari yang biasa aku lihat di kantor. Apalagi bila ada kamera yang menyorot kalian, gaya “narsistik” kalian langsung bertindak. Apa sih gaya narsistik…? Gak tau, aku hanya nyontek aja dari istilah yang sering aku baca di feisbuk.

Kolokium P3TKEBT kembali sukses dilaksanakan. Penelitian-penelitian sudah dipresentasikan, feed back sudah didapatkan dari audiens. Selanjutnya bagaimana…? Apakah cerita berakhir disini seperti halnya cerita dongeng yang selalu diakhiri dengan kalimat “ Akhirnya mereka hidup bahagia selamanya”…? Apakah kegiatan ini hanya berakhir di foto-foto “narsistik” yang sebentar lagi akan kita lihat di feibuk…? Atau akan berakhir hanya di sebuah prosiding kolokium yang akan menambah poin orang-orang yang tulisannya dimuat di sana…?

Tentu saja tidak.

Berakhirnya sebuah kolokium menciptakan awal dari sebuah pekerjaan baru yang lebih besar lagi. Penelitian-penelitian yang sudah ada harus ditindaklanjuti. Penelitian-penelitianbaru yang lebih bermanfaat harus dimunculkan.Lebih jauh lagi, krisis energi yang mendera hampir seluruh daerah di negeri ini harus diatasi secepatnya. “Byar-pett” bagi banyak warga indonesia harus segera diakhiri. Untuk itu tangan-tangan pegawai P3TKEBT harus semakin rajin bekerja. Langkah-langkah kaki harus semakin dipercepat. Otak-otak yang mampet harus segera dilancarkan.

Masa depan sudah di depan mata. Kita harus menentukan pilihan, besok mau berada pada kehidupan yang bagaimana…? Pilihan sepenuhnya ada di tangan kita.

Beberapa hari ini saya lagi membaca sebuah buku yang menggugah pemikiran dengan judul MYELIN yang ditulis oleh Renald Kasali. Dalam buku itu dikatakan untuk menjadi manusia unggul pintar saja tidak cukup, tetapi harus juga bekerja keras dengan latihan-latihan yang keras dan disiplin.

Saya berharap ketika saya pensiun nanti, saya dengan bangga mengatakan pada semua orang bahwa saya pernah bekerja di sebuah instansi terhormat, berdedikasi tinggi dan membanggakan yaitu P3TKEBT.

Painter of The Wind

Beberapa hari ini setiap sore tepatnya pukul 19.00 – 20.00 wib saya bersama isteri tercinta selalu menyaksikan sebuah drama Korea yang ditayangkan di O channel. Judulnya adalah “Painter of the Wind”. Mungkin tidak banyak orang yang mengikuti drama ini, karena diputar di stasiun televisi yang kurang populer dibanding dengan stasiun tv yang lain dan juga mungkin karena drama ini tidak mengisahkan kisah layaknya sinetron-sinetron indonesia atau reality show yang lagimarak sekarang ini. Bagi saya dan istri drama ini adalah sebuah tontona yang sangat bagus sehingga kami dengan setia mengikutinya setiap hari.

Drama yang dibintangi oleh Moon Geum Yeong dan Park Shin Yang ini diawali dengan cerita 10 tahun yang lalu dimana Seo Jing dan gurunya yang secara misterius dibunuh ketika mereka diberi tugas untuk membuat lukisan raja pada zaman itu. Seo Jing dan istrinya meninggal, mereka masih mempunyai seorang anak perempuan yang bernama Moon Geum Yeong.

Pada saat itu Moon Yeong diadopsi oleh sebuah keluarga pelukis dan merubah identitas Moon Yeong menjadi seorang laki-laki dan mengganti namanya menjadi Yoon Bok. Keluarga pelukis yang mengadopsinya menginginkan agar kelak Yoon Bok menjadi pelukis terkenal. Yoon Bok mulai beajar melukis tapi tidak pernah lupa dengan ingatan ketika orang tuanya dibunuh. Dalam usaha nya untuk menjadi seorang pelukis, Yoon Bok bertemu dengan seorang wanita  penghibur semacam geisha di Jepang bernama Jeong Hyang(Moon Chae Won) dan seorang pelukis ternama di zaman itu bernama Kim Hong Do(Park Shin Yang). Karena bakat yang bagus, Hong Do pun mengangkat Yoon Bok menjadi muridnya, jadi disini Moon Geum Yeong menjadi anak laki-laki yang belajar melukis sekaligus ingin mencari siapa yang membunuh orang tuanya.

Di sisi yang lain ayah dari raja yang berkuasa meninggal karena dihukum. Kematian ayah raja tersebut ternyata ada kaitannya dengan kematian ayah Yoon Bok. Yoon Bok dan Kim Hong Do yang berkat keahlian melukisnya telah diangkat menjadi pelukis kerajaan dan ditugaskan oleh raja untuk mengungkap misteri kematian ayahnya.

Dalam tugasnya untuk mengungkap pembunuhan yang terjadi 10 tahun yang lalu tersebut, terjadi kejadian-kejadian yang tidak diduga, terjadi konflik, terjadi kekerasan dan banyak kejadian lagi yang mengharukan juga menegangkan yang semakin membawa kedua pelukis tersebut ke titik terang pembunuhan ayah Yoon Bok dan ayah raja.

Saya belum tahu bagaimana nanti akhir dari cerita ini, karena ceritanya beum berakhir, namum saya yakin akhir cerita tidak akan mengecewakan.

Pokoknya drama ini begitu bagus hingga menghanyutkan saya dan istri setiap kali menyaksikannya. Salut buat O channel yang berani menanyangkan cerita yang menentang main stream tontonan TV di Indonesia sekarang ini. Saya pikir saatnya TV yang lain juga harus berani meninggalkan tayangan berupa Sinetron-sinetron “sampah” yang tidak mendidik yang menjejali stasiun-stasiun TV Indonesia.

Untuk mengetahui cerita lengkap dari Painter of The Wind silakkan klik di http://www.dramabeans.com/2008/10/painter-of-the-wind-episode-1/

Tapi bahasanya masih dalam bahasa inggris.

Acara Bona Taon 2010 Sipanganbolon Se-Jabodetabek

Hari itu Sabtu, 3 April 2010, cuaca sangat cerah. Pagi-pagi sekali aku sudah beranjak dari tempat tidurku, walaupun rasa kantuk masih menggantung di kelopak mata. Semalam aku tidur sangat larut, karena pulang dari klender sudah tengah malam untuk urusan rapat terakhir dan mempersiapan gedung beserta aksesoriesnya untuk keperluan acara hari ini.

Istriku mengeluarka jas dari lemari. Jas itu nanti akan kaku kenakan sesuai dengan kesepakatan paniatia, bahwa seluruh paniti yang laki-laki mengenakan jas dan yang perempuan mengenakan kebaya. Hal ini disepakati karena acara ini adalah sebuah acara yang sangat penting buat keberlangsungan Punguan keluarga besar Sipanganbolon se-Jabodetabek dohot Nahumaliangna. Sudah lebih dari empat tahun punguan ini mengalami kemunduran dan nyaris vakum, oleh karena itu dibutuhkan suatu gebrakan atau shock terapi atau apalah namanya untuk membangkitkan kembali punguan ini. Pesta Bona Taon dipilih menjadi momentum kebangkitan kembali punguan yang nyaris layu ini.

Sesuai dengan jadwal yang ditentukan, acara akan dimulai jam 10 pagi, dengan demikian seluruh paniatia harus sudah berada di tempat acara 2 jam sebelu macara dimulai. Dari rumah aku berangkat sendiri menompang taksi Blue Bird. Istriku nanti menyusul karena dia masih harus ke tempat kerjanya terlebih dahulu. Blue Bird melaju kencang melalui jalan tol, masuk dari pintu tol Bekasi Timur dan keluar di pintu tol Bintara Pondok Kopi.

Tidak sampai setengah jam aku sudah sampai di Gedung Serba Guna Rumah Susun Klender, dimana acara Bona Taon akan dilaksanakan. Ruangan masih sepi, walaupun waktu telah menunjukkan pukul 9 pagi. Disana hanya ada wakil ketua panitia bapak Marusaha Sinaga, bapak Sinaga “parpisang” dan beberapa orang yang tidak aku kenal yang sedang mempersiapkan sound system dan seorang petugas kebersihan yang sedang melap korsi-korsi undangan. Wahh… panitia yang lain dimana ya…??? Waktu kalian memang selalu ngaret seperti halnya setiap kali kita rapat. Tidak lama kemudian satu persatu panitia hadir di ruangan tersebut dan mempersiapkan segala sesuatu yang akan diperlukan untuk acara. Aku sendiri mempersiapan catatanku dan mengecek kembali penampilanku agar peranku sebagai pembawa acara bisa berjalan lancar.

Tidak lama kemudian semua persiapan sudah beres. Di meja penerima tamu yang persis berada di dekat tangga masuk ruangan sudah ada Bapak Jamonton Sinaga. Dia nanti yang akan menerima tamu sekaligus menyerahkan teks acara beserta formulir registrasi ulang anggota punguan. Di samping meja penerima tamu sudah tersusun kotak-kotak putih yang berisi menu untuk makan siang. Di bagian depan ruangan sudah terpajang panggung kecil dengan alas berwarna biru gelap dan sekeliling panggung dihiasi dengan tanaman-tanaman hias yang tersusun rapi. Latar panggung ditempeli tulisan “Pesta Partangiangan Bona Taon 2010 Punguan Keluarga Besar Sipanganbolon Se-Jabodetabek dohot Nahumaliangna Sabtu, 4 April 2010” yang terbuat dari stereo foam dengan tulisan warna kuning dan latar warna biru. Diatas panggung, persis di tengah telah berdiri sebuah podium mungil yang akan dipakai oleh pemimpin kebaktian dan untuk kotbah.

Di tengah ruangan juga sudah tersusun dengan rapi kursi-kursi undangan dengan jumlah sekitar 150 kursi. Diharapkan kursi-kursi ini akan terisi penuh sesuai dengan jumlah perkiraan banyaknya undangan. Sesuai dengan data yang dikumpulkan, diperkirakan ada sekitar 70 sampai 80 KK orang Sipanganbolon yang tinggal di Jabodetabek dan sekitarnya. Ini adalah jumlah yang cukup banyak dan apabila disatukan dan diorganisir dengan baik bisa menghasilkan sesuatu yang bermanfaat untuk kepentingan dan kesejahteraan anggota, bahkan bisa memberikan sumbangsih buat Sipanganbolon.

Waktu telah menunjukkan jam 10, namun baru sedikit undangan yang hadir di ruangan. Melihat undangan yang masih sedikit, panitia sepakat acara diundur sampai jam 11. Sambil menunggu para undangan, beberapa undangan dan panitia secara spontan menyumbangkan lagu utuk menghibur para undangan yang sudah lebih dahulu datang. Lagu-lagu batak mengalun silih berganti. Ternyata banyak juga orang Sipanganbolon ini yang pintar menyanyi. Suara mereka tidak kalah dengan suara penyanyi yang disewa bersama pemain musik yang ada disana.

Tepat pukul 11 acara dimulai. Acara pesta bona taon ini diawali dengan kebaktian yang dipandu oleh ibu R boru Sirait dan kotbah dibawakan oleh Pendeta R boru Sinaga. Sesuai dengan thema: ”Sai na dongananku do hamu rasi rasa ro ajal ni hasiangan on” pendeta menekankan dalam kotbahnya agar jangan ragu-ragu untuk berbuat baik dalam punguan Sipanganbolon, karena Tuhan telah berjanji akan menemani kita. Dalam kebaktian ini diisi juga dengan sebuah persembahan lagu dari Bapak Marusaha Sinaga dengan judul “You rise me up” yang diiringi oleh petikan Organ oleh Duma Sinaga. Lagu ini benar-benar pas untuk membangkitkan kembali punguan Sipanganbolon ke depan. Tidak ketinggalan doa syafaat dipanjatkan yang menjadi salah satu inti dari acara ini. Doa syafaat dipimpin oleh Bpk Sinaga “Bambu Apus”. Kebaktian berlangsung selama 1 jam dan berakhir tepat pukul 12.

Selesai kebaktian dilanjutkan dengan makan siang bersama. Doa makan bersama dipimpin oleh bapak J. Sirait dari Rawa Lumbu Bekasi. Menu makan siang ini terdiri dari nasi putih, sangsang namargota atau tdk margota, rendang sapi untuk parsubang, ikan teri goreng sambal, telor bulat digoreng sambal dan sayur buncis. Minumnya air mineral. Selama makan bersama berlangsung diiringi oleh alunan lagu-lagu “Merdu”. Kenapa aku beri tanda kutip pada kata merdu?, karena lagu-lagu itu akan lebih merdu apabila volume suara sound system dikurangi. Lagu-lagu itu akan lebih nikmat apabila sound system tidak berteriak-teriak menerjang gendang telinga. Ke depan perlu diperhatikan, suara sound system yang enak didengar tidak berarti sound system disetel sekencang-kencangnya.

Acara semakin meriah ketika selesai makan bersama, anak-anak diundang untuk maju ke atas panggung untuk menerima bingkisan. Bingkisannya memang cuma berisi makanan ringan layaknya bingkisan yang diterima anak-anak ketika mereka menghadiri ulang tahun temannya. Namun disini panitia mau menunjukkan bahwa dalam punguan Sipanganbolon, anak-anak juga mendapat perhatian khusus. Panitia Juga mau menunjukkan kepada semua, bahwa ditangan anak-anak inilah masa depan punguan 10 atau 20 tahun ke depan. Penasehat dan wakil ketua punguan yang mewakili memberikan bingkisan. Mereka berpesan kepada anak-anak untuk mengetahui bahwa Sipanganbolon adalah Bona Pasogit mereka. Dengan wajah-wajah ceria anak-anak menerima bingkisan dan meninggalkan panggung sambil berlari-lari.

Tibalah saatnya laporan dan sambutan. Ketua panitia pesta yaitu Bapak T. Sinaga [A. Sinta] dari Srengseng dalam laporannya meyampaikan kronologis diadakannya pesta bona taon ini. Diawali ketika tgl 10 Januari yang lalu ada pesta pernikahan anak dari bapak B. Manurung dari Cipinang di gedung Korpatarin Pulo Mas. Di acara itu ada beberapa orang Sipanganbolon yang hadir dan dalam perbincangan mereka, mereka memprihatinkan punguan Sipanganbolon yang mengalami kemunduran. Dari situlah mereka sepakat untuk mengaktifkan kembali punguan. Sebagai langkah awal dipilihlah untuk melaksanakan acara bona taon. Beberapa waktu kemudian diadakanlah rapat pembentukan panitia pesta dan dilanjutkan dengan rapat-rapat berikutnya. Dengan segala keterbatasannya, panitia telah bekerja keras dan hari ini kita bisa melaksanakan pesta bona taon ini. Ketua panitia juga berpesan agar pesta bona taon ini dijadikan sebagai tonggak kebangkitan kembali punguna Sipanganbolon se-Jabodetabek dan sekitarnya, dan diharapkan kepedulian yang sungguh-sungguh dari semua orang sipangan bolon yang tinggal di Jabodetabek dan sekitarnya.
Setelah laporan ketua panitia, dilanjutkan dengan sambutan dari ketua punguan, yang pada kesempatan ini diwakili oleh wakil ketua umum, karena ketua umum yaitu Bapak P. Nainggolan yang tinggal di kembangan Jakarta Barat berhalangan hadir karena alasan kesehatan. Kesehatan Bapak Nainggolan memang menurun sejak mengalami kecelakan beberapa tahun yang lalu. Sejak saat itu pula punguan ini mengalami kemunduran. Dalam sambutannya wakil ketua menyampaikan penghargaan dan terimakasih yang besar kepada panitia yang telah melaksanakan Pesta Bona Taon ini. Dia juga menguraikan sekilas tentang keberadaan punguan sipanganbolon di jakarta sejak tahun 80-an yang berjalan timbul tenggelam seperti kapal selam. Dia juga meminta maaf kepada semua hadirin atas ketidakmampuan pengurus menjalankan punguan secara aktif dalam beberapa waktu terakhir ini. Namun kemunduran ini bukan semata-mata ketidakmampuan pengurus, tetapi juga atas kurangnya kepedulian anggota. Dia berharap dalam acara ini akan diperoleh keputusan apakah punguan akan dilanjutkan atau distop saja sampai di sini. Spontan hadirin mengatakan “dilanjutkan”. Kalau dilanjutkan, dia berharap pengurus mendatang untuk sunguh-sungguh mengelolanya dan seluruh anggota harus berpartisipasi dan mendukung penuh program yang dijalankan oleh pengurus.

Tidak ketinggalan Penasehat punguan memberikan sambutannya. Penasehat diwakili oleh Bapak Sinaga dari Bambu Apus. Dalam sambutannya dia mengulangi kembali sejarah berdirinya punguan Sipanganbolon di Jakarta yang pertama sekali diketuai oleh Almarhum Pendeta Mangara Sirait. Punguan ini pada awalnya dilaksanakan dengan sungguh-sungguh dengan diadakannya arisan bulanan secara bergilir di rumah anggota punguan. Beberapa tahun kemudian punguan ini meredup dan “hilang ditelan angin”. Tahun 2002 ketika ketua punguan Pdt. Mangara Sirait meninggal dunia, timbul kembali keinginan menghidupkan kembali punguan dan berlansung sampai sekarang dengan segala pasang surutnya. Penasehat juga menegaskan bahwa punguan ini jangan sampai distop. Punguan ini harus tetap dihidupkan dan penasehat siap memberika dukungan penuh.

Sambutan juga diberikan oleh warga Sipanganbolon yang tinggal di kampung dan kebetulan datang ke jakarta. Dia adalah bapak M. Sinaga dari kampung Simaibang. Dalam sambutannya dia mengungkapkan kebanggaanya akan orang-orang Sipanganbolon yang merantau ke Jakarta dan sekitarnya. Dia bangga orang-orang Sipanganbolon yang ada di perantauan bersatu dalam punguan Sipanganbolon. Dia berharap punguan ini dapat berjalan dengan baik dan bisa memberikan sumbangsih buat kemajuan Sipanganbolon. Sebuah permintaan khusus disampaikan yaitu dia meminta punguan sipanganbolon yang ada di perantauan ikut memikirkan penutupan lokalisasi Adian Padang yang ada di Sipanganbolon. Lokalisasi tersebut telah merusak generasi muda di Sipanganbolon. Di akhir sambutannya dia menyampaikan umpasa “Napuran tano-tano rangging marsironggoman, Dagingta [orang yang dikampung dengan yang di perantauan] padao-dao tondinta I marsigonggoman. Sahat-sahat disolu sahat tu bontean ni tigaras, sai sahat ma punguan Sipanganbolon on tu panggabean jala horas-horas.

Setelah semua sambutan disampaikan, acara diselingi dengan mendengarkan lantunan lagu. Sembari mendengarkan lagu yang mengalun, seksi konsumsi bergerak membagikan minuman kopi dan teh manis beserta makanan khas batak yaitu lappet kepada seluruh undangan.

Dengan berakhirnya lagu selingan acara dilanjutkan dengan domisionerisasi pengurus punguan. Penasehat dan pengurus punguan yang diwakili oleh wakil ketua, sekretaris dan bendahara naik ke atas panggung. Pengurus menyerahkan berkas-berkas dan stempel punguan kepada penasehat sebagai tanda berakhirnya kepengurusan lama punguan. Setelah menerima berkas-berkas tersebut, penasehat menyatahan kepengurusan punguan dalan status demosioner dan menyampaikan terima kasih atas keja pengurus punguan selama ini.

Acara selanjutnya adalah perkenalan. Perkenalan diatur dalam 5 sesi sesuai dengan 5 wilayah pembagian punguan yaitu: 1.Wilayah Jakarta Barat, 2. Wilayah Tangerang, 3. Wilayah Jakarta Timur, Utara, Pusat, Selatan, dan Pondok Gede 4. Wilayah Bekasi, Cibitung, Cikarang, Karawang dan Cikampek 5. Wilayah Depok dan Bogor. Perkenalan pertama diawali dari wilayah Jakarta Barat dan dipimpin oleh Bapak Butar-butar dari Kalideres. Seluruh anggota punguan yang berasal dari Jakarta barat menaiki panggung sambil manortor yang diiringi oleh musik. Di atas panggung mereka masing-masing memperkenalkan diri dengan menyebutkan nama, alamat tinggal, status pernikahan, jumlah anak, asal kampung di Sipanganbolon, saudara atau orang tua atau oppung yang dikenal di kampung. Selain memperkenalkan diri mereka juga menyampaikan harapan-harapan terhadap punguan Sipanganbolon. Selesai memperkenalkan diri, mereka meminta musik agar mereka bisa “pageolhon gonting” atau manortor. Sebelum musik berakhir mereka meninggalkan panggung dengan teratur sambil manortor.

Perkenalan dilanjutkan dengan Wilayah Tangerang. Rombongan Tangerang yang menaiki panggung dipimpin oleh Bapak D. Nainggolan. Di Sipanganbolon dia berasal dari huta Simaibang Satu. Rombongan ini juga melakukan hal yang sama denga rombongan sebelumnya, yaitu memperkenalkan diri, menyampaikan pesan-pesan dan manortor. Perkenalan ini semakin mengakrabkan sesama orang-orang Sipanganbolon. Diharapkan perkenalan ini menambah rasa sayang satu dengan yang lain dan ini sangat penting untuk membangkitkan kembali punguan ini.

Sebelum perkenalan dilanjutkan, acara diselingi dengan pengundian kupon door prize. Pemenang door prize pertama adalah Bapak A.Sinaga dari Cikampek. Setelah pengundian lima buah door prize dilanjutkan dengan mendengarkan sebuah lagu.

Perkenalan dilanjutkan dengan wilayah Jakarta Timur, Pusat, Utara, Selatan dan Pondok Gede. Rombongan ini dipimpin Oleh Bapak B.Sinaga dari kompleks Trikora Halim. Rombongan ini juga melakukan hal yang sama dengan rombongan sebelumnya. Perkenalan berikutnya adalah rombongan dari wilayah Bekasi, Cibitung, Cikarang, Karawang dan Cikampek. Rombongan ini dipimpin oleh bapak R. Sirait yang tinggal di Rawa Lumbu Bekasi dan merupakan rombongan dengan peserta terbanyak sampai-sampai dibuat menjadi dua baris di panggung. Di tengah perkenalan, Bapak E.Silalahi dari Tambun menyanyikan sebuah lagu sebelum memperkenalkan diri. Perkenalan terakhir dilakukan oleh rombongan Depok dan Bogor. Mereka dipimpin oleh Bapak E. Ambarita yang tinggal di Citayem Depok.

Sesi perkenalan ini sekaligus mengakomodasi semua peserta atau undangan untuk berbicara, sehingga semua suara peserta bisa didengar. Pada sesi ini juga semua peserta bisa melampiaskan sedikit keinginan untuk “pageol gonting”

Setelah semua memperkenalkan diri, kemudian acara dilanjutkan dengan pemilihan pengurus baru punguan, namun sebelumnya diselingi dengan penarikan lima nomor undian door prize dan mendengarkan sebuah lagu. Selepas lagu berakhir baru pemilihan dilaksanakan. Adapun pemilihan pengurus dilakukan oleh perwakilan dari masing-masing ke 5 wilayah yang ada bersama-sama dua orang penasehat dengan mengadakan diskusi untuk menentukan siapa yang akan menduduki kepengurusan baru. Adapun mereka yang berdiskusi adalah:
1. S. Sinaga dari Bambu apus- Penasehat
2. J. Sirait dari Rawa lumbu Bekasi- Penasehat
3. B. Butar-butar dari kalideres- Perwakilan Wilayah Jakarta Barat
4. B. Sinaga dari Halim- Perwakilan wilayah Jakarta Timur, utara, Pusat, Selatan dan Pondok Gede
5. D. Nainggolan dari Tangerang- Perwakilan wilayah Tangerang
6. O. Sirait dari Bekasi- Perwakilan wilayah Bekasi, Cibitung, Cikarang, Karawang dan Cikampek
7. E. Ambarita dari Citayem- Perwakilan wilayah Depok dan Bogor.

Setelah diskusi selesai, penasehat menaiki panggung dan membacakan hasil diskusi mereka. Hasil diskusi mereka adalah telah disepakati bahwa Punguan Sipanganbolon akan dilanjutkan dan telah ditentukan kepengurusan baru sebagai berikut:
1. Ketua Umum : M. Sinaga [A. Duma]
2. Sekretaris : J. Sinaga [A. Kristono]
3. Bendahara : B. Manurung [Cipinang]
4. Komisaris Wilayah Jakarta Barat : T. Sinaga [A. Sinta]
5. Komisaris Wilayah Tangerang : D. Nainggolan
6. Komisaris Wilayah Jakarta Timur, Pusat, Utara, Selatan dan Pondok Gede : B. Sinaga [A. Christoper]
7. Komisaris Wilayah Bekasi, Cibitung, Cikarang, Karawang dan Cikampek : R. Sirait
8. Komisaris Wilayah Depok dan Bogor : E. Sinaga

Selanjutnya Penasehat memanggil semua pengurus terpilih didampingi oleh isteri masing-masing naik ke panggung untuk dilantik. Pada pelantikan ini penasehat menyerahkan berkas-berkas dan stempel punguan yang diterima sebelumnya dari pengurus lama saat demisionerisasi.

Setelah dilantik, ketua umum meyampaikan harapan dan program-program yang akan dijalankan kedepan, salah satunya adalah rencana membentuk badan usaha punguan berupa simpan pinjam dengan sumber dana dari anggota dan dikelola oleh pengurus. Badan usaha ini kedepan diharapkan dapat membiayai operasional punguan. Ketua juga menghimbau partisipasi aktif dari semua anggota terhadap punguan. Acar pelantikan diakhiri dengan tepukan applause dari hadirin untuk menyemangati pengurus agar segera bekerja megaktifkan kembali punguan.

Setelah seluruh Pengurus terpilih turun dari panggung, pembawa acar mengumumkan sebuah SMS yang diterima dari negeri yang jauh Eropa, tepatnya di Swiss yaitu dari Amani Gerald Sinaga. Dia adalah anggota Punguan Sipanganbolon se-Jabodetabek yang sebelumnya tinggal di Bekasi dan sekarang tinggal di Swiss. Bunyinya sebagai berikut: “Selamat pesta bona taon Punguan Sipanganbolon Jakarta sekitarnya. Sahat ma tabe nami Amani Gerald Sinaga dohot keluarga tu hamu sude, jala dipasu-pasu Tuhan ma hita saluhutna. Songon partisipasi nami dipasahat hami do saotik tuppak melalui abang nami Jamonton Sinaga.” Mauliate godang ma dinasida.

Untuk mengendurkan saraf-saraf setelah pemilihan dan pelantikan pengurus, Bapak Butar-butar beserta isteri dari kalideres berduet menyanyikan sebuah lagu bersyair batak yang sangat romantis. Lagu romantis ini dilanjutkan dengan goyang poco-poco yang dilantunkan oleh Bapak R. Sinaga dari Bekasi bersama penyanyi parmusik. Lagu poco-poco ini mengiringi para hadirin yang maju ke depan untuk bergoyang. Banyak hadirin yang benar-benar meluapkan keinginannya berjoget pada sesi ini. Mereka berjoget dengan penuh semangat.

Tepat pukul 17 sore sesi poco-poco diakhiri dan rangkaian acara Pesta Partangiangan Bona Taon 2010 Punguan Sipanganbolon Se-Jabodetabek dohot Nahumaliangna pun berakhir. Namun sebelum acara ditutup, panitia menyampaikan ucapan terimakasih kepada semua pihak yang mendukung terselenggaranya acara ini tanpa terkecuali. Acara diakhiri dengan doa yang dipimpin oleh bapak Sinaga dari Bambu apus.

Pestapun berakhir. Satu persatu undangan meninggalkan Gedung Serba Guna Rumah Susun Klender. Kursi-kursi kembali kosong dan petugas kebersihan mulai sibuk mengumpulkan sampah-sampah yang berserakan. Para pekerja sound system membereskan peralatannya dan mengangkutnya ke mobil pick-up yang sudah stand by di parkiran depan gedung. Panitia berkumpul menghitung uang masuk dan uang keluar sekaligus menentukan waktu dan tempat pembubaran panitia. Direncanakan akan diadakan dua minggu setelah acara di rumah bapak Nainggolan di Kembangan Jakarta Barat.

Pengurus Punguan Keluarga Besar Sipanganbolon Se-Jabodetabek dohot Nahumaliangna periode 2010-2014 telah terbentuk. Kebangkitan kembali punguan sudah dimulai dengan momentum pesta partangiangan bona taon. Harapan besar dan tantangan telah menunggu di depan mata. Sekitar 70 KK orang Sipanganbolon yang tinggal di Jabodetabek dan sekitarnya saatnya bergandengan tangan melangkah bersama menembus jantung ibukota menghadapi setiap rintangan menuju kehidupan yang lebih baik. Desa Sipanganbolon juga dengan harap-harap cemas menunggu sentuhan tangan punguan ini.

Hari telah gelap ketika aku pulang ke bekasi. Kembali aku menompang Blue Bird. Sayang di tol cikunir taksi yang saya tompangi ditilang polisi karena melaju di bahu jalan, padahal aku ingin segera tiba di rumah dan butuh istirahat karena badan terasa pegal-pegal sebab seharian berdiri dan diteriaki oleh loud speaker yang persis berada di sampingku.

Horas Sipanganbolon,
Paber Sinaga
Jakarta.